>

Di masa jahiliyah, ada seorang tokoh kafir Quraisy. Dia sombong di atas kebatilan. Setelah masuk Islam, beliau menjadi tokoh pembela kebenaran. Beliau masuk Islam pada tahun ke-6 dari masa kenabian. Rosululloh Shollallohu ‘Alaihi Wa Sallam pernah berdo’a:

“Ya Alloh, jayakanlah Islam dengan salah satu dari dua orang yang lebih Engkau cintai, ‘Umar bin Al Khaththab atau ‘Amr bin Hisyam (Abu Jahl).”

Ternyata Alloh memilih ‘Umar bin Al Khaththab rodhiyallohu ‘anhu.
Keislamannya menggetarkan hati orang-orang kafir. Keislamannya mendatangkan kekuatan dan kemuliaan bagi kaum muslimin. Perannya untuk kejayaan Islam begitu besar. Alloh memisahkan/membedakan kebenaran dan kebatilan melalui beliau. Karena itulah beliau dijuluki “Al Faruq”, yang artinya pemisah/pembeda.

‘Umar bin Al Khaththab adalah sahabat yang paling utama setelah Abu Bakar Ash Shiddiq. Beliau adalah orang yang sangat takut kepada Alloh. Suatu hari dia berkata dengan penuh kesedihan,

“Duhai, seandainya ibuku tidak melahirkan aku ke dunia ini! Celaka aku, seandainya Alloh tidak mengampuni dosa-dosaku.”
Sifat tawadhu’ menghiasi dirinya. Beliau adalah manusia yang jauh dari sifat sombong. Pada suatu hari, ada seorang yang berkata kepada beliau, “Bertaqwalah engkau kepada Alloh!” Beliau tidak marah atau menghukumnya. ‘Umar membalas orang itu dengan lemah lembut,
“Tidak ada kebaikan pada kalian, jika kalian tidak mau mengucapkannya. Dan tidak ada kebaikan pada kita, jika kita tidak mau menerimanya.”
Beliau adalah laki-laki yang sangat pemberani. Sampai-sampai syaithan takut bila bertemu dengan beliau. Syaithan akan memilih jalan lain bila bertemu dengan ‘Umar bin Al Khaththab. Beliau adalah pemimpin yang adil, sangat memperhatikan rakyatnya dan juga sangat berkasih sayang terhadap rakyatnya.
Pada suatu malam yang dingin, beliau melihat ada yang menyalakan api. Ternyata ada seorang ibu sedang memasak sesuatu di tungku perapian. Dan anak-anak ibi itu berteriak-teriak sambil menangis. Anak-anak itu kelaparan. Ibu itu berusaha menenangkan anak-anaknya. Ibu itu pura-pura memasak. Akhirnya anak-anak itu tertidur. ‘Umar bin Al Khaththab pun mendatangi ibu itu, dan dia tidak tahu kalau yang datang adalah ‘Umar bin Al Khaththab. Ibu itu berkata, “Sungguh ‘Umar telah menelantarkan kami. ‘Umar menyia-nyiakan kami.”
‘Umar bin Al Khaththab mendengar perkataan ibu itu. Beliau bergegas mengambil kantong berisi tepung dan lemak. Kemudian menyerahkannya kepada ibu itu. Akhirnya mereka bisa makan sampai kenyang.
Di saat beliau berusia senja, beliau selalu berdo’a kepada Alloh Ta’ala,
“Ya Alloh, sesungguhnya usiaku telah lanjut dan rakyatku telah tersebar. Ya Alloh, wafatkanlah aku dalam keadaan tidak menyia-nyiakan mereka.”
Pada tahun 23 Hijriyah beliau terkena musibah. Ketika sedang sholat, beliau ditikam dengan pisau yang besar. Beliau ditikam oleh seorang Majusi, sehingga beliau wafat. Orang Majusi itu bernama Abu Lu’lu’ah.
Diambil dari Buku “Kisah 20 Shohabat Peraih Janji Surga” karya Abu ‘Umar Ibrohim dan Abu Muhammad Miftah. Penerbit: Hikmah Anak Sholih – Yogyakarta. (dengan sedikit edit dari redaksi).  
Daftar Istilah (Glosarry):
1. tawadhu’ = rendah hati.
2. Majusi = kaum penyembah api.