>

Pada pembahasan sebelumnya kita telah mengetahui bahwa manusia secara umum berada di zaman Jahiliyyah sebelum diutusnya Rosululloh Shollallohu ‘Alaihi Wa Sallam. Namun Beliau sudah terjaga dari perkara Jahiliyyah, walaupun waktu beliau belum diangkat menjadi nabi. Sebelum menjadi nabi, sudah nampak tanda-tanda kemuliaan beliau.
Dulu Nabi Shollallohu ‘Alaihi Wa Sallam mempunyai keistimewaan di antara kaumnya dalam hal akhlak dan sifat yang mulia. Beliau adalah orang yang paling mulia harga dirinya. Beliau sangat baik dalam bertetangga, paling lemah lembut, paling jujur, paling baik budi pekertinya, paling menjaga diri, palingh banyak kebaikannya, paling menepati janji, paling amanah, sampai-sampai kaumnya menggelarinya sebagai Al Amin, yang artinya orang yang terpercaya. Beliau dijuluki demikian karena terkumpul pada beliau sifat-sifat yang mulia ini.

Sebagai contoh, seperti yang dikisahkan oleh Sahabat Jabir bin ‘Abdillah rodhiyallohu ‘anhu. Beliau bercerita:

“Sebelum Rosululloh Shollallohu ‘Alaihi Wa Sallam menjadi nabi, ketika perkara Ka’bah, Rosululloh ikut mengangkat batu. Al ‘Abbas berkata kepada Rosululloh Shollallohu ‘Alaihi Wa Sallam, “Taruh sarungmu di pundakmu untuk melindungimu dari batu-batu!” 
Kemudian beliau melakukannya. Namun beliau malah jatuh tersungkur di tanah dan kedua matanya terangkat ke langit. Beliau pun kemudian berucap, “Sarungku….!” Kemudian beliau memakai sarungnya kembali.”
(HR. Bukhari dan Muslim).
Begitulah Alloh memuliakan Rosululloh Shollallohu ‘Alaihi Wa Sallam. Beliau terjaga dan terpelihara pada masa kecilnya dari perkara-perkara jelek dan akhlak-akhlak Jahiliyyah.
Contoh yang lain, seperti yang dikisahkan Zaid bin Haritsah rodhiyallohu ‘anhu. Beliau bercerita,
“Dulu sebelum Rosululloh Shollallohu ‘Alaihi Wa Sallam mendapat wahyu, ada satu berhala dari tembaga yang disebut Isaf dan Nailah. Orang-orang berthawaf di Ka’bah. Rosululloh berthawaf bersamaku juga. Ketika aku melewati berhala itu, aku juga mengusapnya. Rosululloh pun menghardikku, “Janganlah engkau mengusapnya!”
Zaid melanjutkan ceritanya,
“Kemudian kami berthawaf lagi dan aku berkata dalam hatiku, “Aku akan mengusapnya lagi, dan akuakan lihat apa yang akan terjadi.” Kemudian aku mengusapnya.
Maka Rosululloh berkata, “Bukankah engkau telah dilarang?” Kemudian Zaid berkata, “Demi Alloh yang memuliakan beliau dan menurunkan Al Qur’an kepadanya, aku tidak pernah lagi mengusap satu berhalapun, hingga Alloh memuliakan beliau dan menurunkan wahyu kepadanya.”
(HR. Al Baihaqi dan Ath Thabrani, no. 4665).
Disarikan dari buku “Kisah-Kisah Berhala Jahiliyyah” karya Abu Muhammad Miftah. Penerbit Gema Ilmu – Yogyakarta, dengan sedikit edit dari redaksi).
Daftar Istilah (Glossary):
1. Al Amin = orang yang terpercaya.
2. Berhala = patung dan yang sejenisnya.
3. Thawaf = berjalan mengelilingi Ka’bah.