>

Mecca-1850
Negeri suci Makkah pertama kali dibangun adalah untuk peribadatan kepada Alloh saja. Nabi Ibrahim ‘alahis salam lah yang menjadi sebab negeri ini makmur. Beliau berlepas diri dari orang-orang yang menyembah selain Alloh. Beliau mendo’akan keamanan untuk kota Makkah. Dan Alloh pun mengabulkan do’anya. Beliau juga mendo’akan untuk dirinya dan anak keturunannya agar dijauhkan dari menyembah berhala. Nabi Ibrahim ‘alaihis salam menyebutkan bahwa banyak orang yang terfitnah dengan berhala-berhala, dan beliau berlepas diri dari orang-orang yang menyembah berhala-berhala itu. Beliau mengembalikan urusan mereka kepada Alloh.

Nabi Ibrahim ‘alaihis salam berdo’a:
رَبِّ اجْعَلْ هَذَا الْبَلَدَ آمِنًا وَاجْنُبْنِي وَبَنِيَّ أَنْ نَعْبُدَ الأصْنَامَ رَبِّ إِنَّهُنَّ أَضْلَلْنَ كَثِيرًا مِنَ النَّاسِ فَمَنْ تَبِعَنِي فَإِنَّهُ مِنِّي وَمَنْ عَصَانِي فَإِنَّكَ غَفُورٌ رَحِيمٌ
“Ya Robbku, jadikanlah negeri ini (Makkah), negeri yang aman, dan jauhkanlah aku beserta anak cucuku daripada menyembah berhala-berhala. Ya Robbku, sesungguhnya berhala-berhala itu telah menyesatkan kebanyakan daripada manusia, maka barang siapa yang mengikutiku, maka sesungguhnya orang itu termasuk golonganku, dan barang siapa yang mendurhakai aku, maka sesungguhnya Engkau, Maha Pengampun lagi Maha Penyayang.” (QS. Ibrahim: 35-36)
Sumber: Kisah-Kisah Berhala Musyrikin Jahiliyyah. Abu Muhammad Miftah. Penerbit Gema Ilmu – Yogyakarta.