>

Beliau adalah khalifah keempat. Janji surga baginya betul-betul terwujud dalam perbuatannya. Beliau adalah seorang ‘alim yang dalam ilmunya. Beliau juga seorang pemberi nasihat yang terpercaya. Beliau zuhud dan senang beribadah kepada Alloh. Namanya adalah ‘Ali bin Abi Thalib bin ‘Abdil Muththalib bin Hasyim bin ‘Abdi Manaf. Beliau berasal dari suku Quraisy. Sejak kecil beliau adalah seorang pemberani. 
Saat Rosululloh Shollallohu ‘Alaihi Wa Sallam akan hijrah ke Madinah, ‘Ali rodhiyallohu ‘anhu bersedia tidur di tempat tidur Rosululloh. Saat itu, di luar rumah telah berkumpul tokoh-tokoh Quraisy. mereka siap membunuh Nabi Shollallohu ‘Alaihi Wa Sallam. ‘Ali rodhiyallohu ‘anhu tidak takut dengan akibat yang akan dialaminya. Akhirnya Rosululloh Shollallohu ‘Alaihi Wa Sallam dengan ditemani Abu Bakar berhasil hijrah ke Madinah. ‘Ali pun selamat dan dibiarkan oleh orang-orang kafir itu. 

‘Ali adalah seorang sahabat yang sangat kuat dan hebat. Beliau selalu ikut peperangan yang ada, kecuali Perang Tabuk. Waktu itu, beliau ditugaskan di Madinah. Pada waktu itu perang melawan orang-orang Yahudi di Khaibar. Rosululloh Shollallohu ‘Alaihi Wa Sallam memberikan bendera jihad kepada ‘Ali bin Abi Thalib rodhiyallohu ‘anhu. Alloh memberikan kemenangan dengan sebab dirinya. ‘Ali berhasil membuka dan memikul pintu gerbang benteng Khaibar. Sehingga kaum Muslimin berhasil masuk. Dan Muslimin mengalahkan orang-orang Yahudi. 
‘Ali bin Abi Thalib sangat mencintai Alloh dan Rosul-Nya. Alloh dan Rosul-Nya pun cinta kepada beliau. Ini membuktikan akan kejujuran imannya secara lahir dan batin. Suatu hari Rosululloh Shollallohu ‘Alaihi Wa Sallam pernah berkata kepada beliau, “Engkau di sisiku seperti kedudukan Harun di sisi Musa ‘alaihis salam, hanya saja engkau bukan nabi.” 
Isteri beliau adalah puteri Rosululloh Shollallohu ‘Alaihi Wa Sallam. Namanya Fatimah Az Zahra rodhiyallohu ‘anha. Kelak Fatimah adalah salah satu pemimpin wanita di surga. 
‘Ali adalah seorang pemimpin yang adil. Beliau juga dikenal amanah dan sayang terhadap rakyatnya. Pada tahun 40 Hijriyah, kelompok sesat Khawarij memberontak kepada ‘Ali. Mereka bersepakat untuk membunuh beliau. ‘Abdurrahman bin Muljim mewakili mereka untuk membunuh ‘Ali. Dia menunggu ‘Ali keluar untuk sholat jama’ah. Kemudian ‘Abdurrahman bin Muljim mendekati ‘Ali dan menikam ‘Ali dengan pedangnya yang beracun. Sampai Amirul Mukminin ‘Ali bin Abi Thalib rodhiyallohu ‘anhu meniunggal dunia. 
‘Abdurrahman bin Muljim akhirnya dibunuh karena membunuh beliau. 
Diambil dari Buku “Kisah 20 Shohabat Peraih Janji Surga” karya Abu ‘Umar Ibrohim dan Abu Muhammad Miftah. Penerbit: Hikmah Anak Sholih – Yogyakarta. (dengan sedikit edit dari redaksi).